Strategi di Balik "Gerilya" Agus Yudhoyono

Calon gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono, menyebut kunjungannya ke permukiman masyarakat sebagai "gerilya". Ungkapan ini dianggap lebih mengasosiasikan dengan dirinya sebagai mantan prajurit TNI.

Dalam gerilya itu, Agus biasanya bertatap muka langsung dengan warga. Lantas, apa strategi gerilya Agus?

"Saya berdialog sambil bergerilya dan berjalan. Saya melakukan dialog," kata Agus di Sungai Bambu, Jakarta Utara, Selasa (15/11/2016).

Dalam gerilya-nya saat ini, Agus tampak tak banyak berdialog langsung dengan masyarakat. Agus memiliki alasan tersendiri atas aksi tersebut.

Menurut Agus, sebelum turun ke suatu permukiman, dia sudah mengetahui dulu persoalan daerah tersebut. Informasi masalah itu disampaikan oleh masyarakat kepada Agus atau tim.

"Perencananya begitu, terstruktur tetapi spontan. Berdialog tetap spontan. Saya datang, tetapi ada pemberitahuan, enggak datang begitu saja," katanya.

Langkah ini dilakukan Agus karena terbiasa bersiap sebelum melakukan kegiatan setiap hari. Persiapan itu mulai dari mencari, memetakan, dan menerima masukan isu dari berbagai forum komunitas.

"Secara khusus mereka menyampaikan hal-hal yang menjadi perhatian saya," katanya.

Adapun, kata Agus, kedatangannya ke masyarakat untuk mengonfirmasi permasalahan yang disampaikan oleh perwakilan masyarakat. Selama ini, Agus memastikan keluhan dari perwakilan masyarakat itu memang benar terjadi di bawah.
Loading...